Tuesday, May 12, 2009

PENGARUH SISTEM PEMBELAJARAN BERBASIS MULTIMEDIA TERHADAP PENYERAPAN MATERI OLEH PESERTA DIDIK


PENGARUH SISTEM PEMBELAJARAN BERBASIS MULTIMEDIA TERHADAP PENYERAPAN MATERI OLEH PESERTA DIDIK


  1. Pendahuluan

1.1 Latar Belakang



Sistem pendidikan dewasa ini telah mengalami kemajuan yang sangat pesat. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya berbagai cara yang digunakan dalam proses belajar mengajar untuk penyampaian materi pada murid .Dengan harapan pengajaran yang disampaikan lebih berkesan dan kegiatan pembelajaran yang dilakuan murid lebih bermakna. Akhir-akhir ini dalam proses belajar mengajar telah banyak yang menggunakan teknologi infomasi dan telekomunikasi,hal ini diharapkan dapat memajukan mutu pendidikan seiring dengan kemajuan teknologi.





Perkembangan teknologi multimedia membuka potensi besar dalam perubahan cara belajar, cara memperoleh informasi dan sebagainya. Dengan perkembangan multimedia ini juga membuka peluang bagi para pendididik untuk mengembangkan sistem pembelajaran supaya menghasilkan hasil yang optimal. Demikian pula bagi peserta didik,dengan multimedia diharapkan mereka akan lebih mudah menentukan dengan cara apa dan bagaimana menyerap informasi yang disampaikan secara cepat dan efisien. Sumber informsi dan ilmu yang mereka peroleh tidak lagi hanya terpaku pada buku tetapi lebih luas dan beraneka ragam. Apalagi dengan adanya jaringan internet yang akan membuat kemudahan dalam memperoleh informasi yang diperlukan.

Proses belajar mengajar (PBM) seringkali dihadapkan pada materi yang abstrak dan di luar pengalaman siswa seharihari, sehingga materi tersebut menjadi sulit diajarkan guru dan sulit dipahami siswa. Visualisasi adalah salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menjelaskan sesuatu yang abstrak. Gambar dua dimensi atau model tiga dimensi adalah visualisasi yang sering dilakukan dalam PBM. Pada era informatika visualisasi berkembang dalam bentuk gambar bergerak (animasi) yang dapat ditambahkan suara (audio). Sajian audio visual atau lebih dikenal dengan sebutan multimedia menjadikan visualisasi lebih menarik. Dalam hal ini komputer dengan dukungan multimedia dapat menyajikan sebuah tampilan berupa teks yang tidak monoton dan lebih menarik yang lebih interaktif. Tampilan tersebut akan membuat pengguna lebih leluasa memilih, menyaring, dan memahami pengetahuan yang ingin diketahuinya. Hasilnya komputer dapat mengatasi siswa yang lamban menerima pelajaran, karena komputer tidak pernah bosan, sangat sabar dalam menjalankan instruksi, seperti yang diinginkan. Sebuah pepatah menyebutkan I hear I forget,I see I Know, I do I Understand.

Penelitian De Porter mengungkapkan manusia dapat menyerap suatu materi sebanyak 70% dari apa yang dikerjakan, 50% dari apa yang didengar dan dilihat (audio visual),sedangkan dari yang dilihat saja hanya 30%, dari yang didengar saja hanya 20%, dan dari yang dibaca hanya 10%. Berdasarkan ini semua, maka kegiatan hands on (praktik secara langsung) dalam PBM harus tetap diutamakan. Kadang kala PBM dihadapkan pada materi yang tidak dapat dilakukan secara hands on. Misalnya suatu percobaan membutuhkan waktu lama, sedangkan waktu PBM terbatas atau benda sebenarnya sulit untuk diperlihatkan dan dieksplorasi oleh siswa. Pada saat seperti inilah diperlukan alat bantu pengajaran, salah satunya adalah pembelajaran berbasis ICT (komputer multimedia).

1.2 Rumusan Masalah

a. Apakah yang dimaksud dengan sistem pembelajaran multimedia?

b. Apakah dengan sistem pembelajaran multimedia dapat mempermudah penyerapan materi oleh peserta didik?

c. Media apa sajakah yang digunakan untuk sistem pembelajaran multimedia?

1.3 Tujuan

a. Menjelaskan tentang sistem pembelajaran berbasis multimedia.

b. Mendeskripsikan pengaruh sistem pembelajaran berbasis multimedia terhadap penyerapan materi oleh peserta didik.

c. Menjelaskan media yang dapat digunakan untuk sistem pembelajaran berbasis multmedia.

  1. Bahasan

2.1 Sistem Pembelajaran Multimedia

Penggunaan komputer multimedia dalam proses pengajaran dan pembelajaran mempunyai tujuan meningkatkan mutu pengajaran dan pembelajaran. Teknologi multimedia mampu memberi kontribusi yang besar dalam bidang komunikasi dan pendidikan karena bisa mengintegrasikan teks, grafik, animasi, audio dan video. Multimedia mampu mengembangkan proses pengajaran dan pembelajaran ke arah yang lebih dinamik. Pada masa kini, guru dituntut untuk dapat menguasai teknologi ini agar dapat menciptakan suasana pembelajaran yang menarik dan interaktif. Suasana pengajaran dan pembelajaran yang interaktif ini lebih menggalakkan komunikasi aktif antara berbagai hal.

Dengan semakin berkembangnya teknologi multimedia sekarang ini, memungkinkan unsur-unsur video,bunyi, teks dan grafik dapat dikemas menjadi satu melalui Pembelajaran Berbasis Komputer (PBK).

Syarat Yang Harus Dipenuhi Dalam Multimedia Pendidikan

· Pengoperasian yang mudah dan familier (user frendly)

· Mudah untuk install ke komputer yang akan digunakan oleh pengguna

· Media pembelajaran yang interaktif dan komunikatif

· Sistem pembelajaran yang mandiri. Artinya siswa dapat belajar dengan mandiri baik disekolah maupun dirumah tanpa harus ada bimbingan dari guru Sedapat mungkin dengan biaya yang ringan dan terjangkau

Selain itu , dengan adanya internet dewasa ini juga memberikan kontribusi yang besar dalam dunia pendidikan. Melalui internet siswa dapat memperoleh berbagai informasi yang menunjang kegiatan belajarnya. Di samping itu, dengan internet juga dapat membantu guru untuk dapat mengembangkan metode pengajarannya agar menjadi lebih menarik dan komunikatif.

Dengan kata lain, sistem pembelajaran yang dilakukan tidak hanya monoton mengacu pada buku. Belajar dapat dilakukan dengan berbagai cara. Dengan internet juga informasi yang dibutuhkan dapat segera diperoleh. Sehingga belajar menjadi menarik dan mempunyai cakupan yang lebih luas.

Harga komputer yang semakin menurun memungkinkan komputer digunakan secara lebih meluas terutama dalam bidang pendidikan. Dan yang penting bagaimana media baru dapat digunakan secara efektif untuk memberikan ide-ide baru dalam memperkaya metode proses pembelajaran. Teknologi informasi bersifat dinamik dan sentiasa berkembang dengan pesatnya. Multimedia juga adalah satu contoh teknologi yang sedang berkembang.

Untuk itu perlu ditingkatkannya juga kemampuan pendidik dalam menggunakan multimedia ini,sehingga terjadi keseimbangan antara perkembangan teknologi yang dibarengi dengan perkembangan pendidikan yang memanfaatkan multimedia ini.

2.2 Pengaruh Sistem Pembelajaran Multimedia terhadap Penyerapan Materi oleh Peserta Didik

Sistem pembelajaran multimedia yang menggabungkan unsur video, bunyi, teks dan grafik memiliki potensi tersendiri untuk menarik perhatian peserta didik. Pengajaran yang interaktif dapat memicu siswa menjadi lebih bersemangat memerhatikan apa yang disampaikan guru.

Dengan cara pengajaran seperti ini, siswa menjadi tidak mudah bosan dihadapkan hanya pada buku teks. Konsep pembelajaran sendiri dapat dilaksanakan bila informasi tersebut menarik dan memotivasikan pelajar untuk terus belajar. Ini dapat dicapai jika materi atau informasi diolah dengan baik menggunakan multimedia.

Suasana pengajaran dan pembelajaran yang interaktif akan menggalakkan komunikasi berbagai hal ( pelajar-guru, pelajar-pelajar, pelajar-komputer ). Sehingga dapat menciptakan komunikasi yang aktif dalam kegiatan belajar mengajar. Gabungan berbagai media yang memanfaatkan sepenuhnya indra penglihatan dan pendengaran mampu menarik minat belajar.

Penelitian De Porter mengungkapkan manusia dapat menyerap suatu materi sebanyak 70% dari apa yang dikerjakan, 50% dari apa yang didengar dan dilihat (audio visual),sedangkan dari yang dilihat saja hanya 30%, dari yang didengar saja hanya 20%, dan dari yang dibaca hanya 10%. Dengan dasar itu, dapat dikatakan bahwa praktik secara langsung, membuat siswa lebih dapat menyerap apa yang diajarkan. Namun, terkadang praktik secara langsung menemukan beberapa kendala, seperti waktu praktik yang terlalu lama atau sulitnya menemukan bahan-baham praktik. Disinilah peran multimedia dapat dimanfaatkan. Melalui sistem pembelajaran multimedia siswa diajak seolah-olah melakukan praktik yang sebenarnya. Sehingga siswa dapat memahami materi tersebut.

Namun yang lebih utama ialah pencapaian objektif pengajaran dan pembelajaran dengan berkesan. Harus diingat bahwa teknologi multimedia hanya bertindak sebagai pelengkap, tambahan atau alat bantu kepada guru. Multimedia tidak akan mengambil alih tempat dan tugas guru. Guru harus tetap melaksanakan tugasnya untuk mendidik. Multimedia adalah sebagai saluran pilihan dalam menyampaikan informasi dengan cara yang lebih berkesan.

Dengan menggunakan sistem pembelajaran multimedia dapat menciptakan suasana belajar yang lebih inovatif dan interaktif . Pengajar akan selalu dituntut untuk kreatif inovatif dalam mencari terobosan pembelajaran. Pengajar dituntut untuk terus mengembangkan metode-metode pengajaran yang baru dan lebih menarik yang mampu memicu motivasi belajar siswa dan mudah diserap siswa .

Kemampuaan multimedia mengabungkan antara text, gambar, audio , musik, animasi gambar atau vidio dalam satu kesatuan mampu mendukung tercapainya tujuan pembelajaran . Sehingga mampu menimbulkan rasa senang selama proses belajar mengajar (PBM) berlangsung. Hal ini akan menambah motivasi siswa selama proses belajar mengajar yang menyebabkan penyerapan pada materi menjadi lebih optimal.

Dengan multimedia ini pula guru menjadi mampu memvisualisasikan materi yang selama ini sulit untuk diterangkan hanya sekedar dengan penjelasan atau alat peraga yang konvensional,sehingga siswa mampu memahami materi tersebut.

2.3 Media Sistem Pembelajaran Berbasis Multimedia

Beberapa media yang dapat digunakan dalam proses pembelajaran multimedia ini yakni melalui media audio,slide suara,video,multimedia interaktif maupun e-learning. Tentunya masing-masing media tersebut mempunyai kelemahan dan kekurangan masing-masing.

Berikut adalah kelebihan dan kekurangan masing-masing media tersebut :

· Audio

Kelebihan menggunakan audio ini yakni siswa menjadi lebih imajinatif. Media ini sangat tepat digunakan untuk materi musik dan bahasa. Contohnya adalah radio dan kaset.

Namun kelemahannya, media ini merupakan media yang jalur komunikasinya hanya satu arah dan bersifat auditif , sehingga membutuhkan konsentrasi dalam pendengaran. Selain itu, pad kaset tidak tahan lama (mudah rusak)

· Slide suara

Kelebihannya slide suara di bawah kontrol guru ,dapat digunakan untuk menyampaikan berbagai materi pembelajaran,Tahan lama (awet) dan Penyimpanannya mudah. Namun gambar yang lepas menjadikannya mudah hilang dan hanya menyajikan gambar diam.Memerlukan ruangan yang gelap, sehingga tidak ada aktifitas lain ,memerlukan peralatan proyektor slide dan kaset player yang harga peralatannya mahal dan suku cadangnya pun semakin susah didapatkan.

· Multimedia

Bersifat interaktif dan fleksibel,memberikan umpan balik pada siswa dan kemudahan mengontrol karena kontrol ada pada pengguna.

Kelemahannya hanya akan berfungsi untuk hal-hal sebagaimana yang telah diprogramkan, memerlukan peralatan (komputer) multimedia, perlu persyaratan minimal prosesor, memori kartu grafis dan monitor , perlu kemampuan pengoperasian, untuk itu perlu ditambahkan petunjuk pemanfaatan, pengembangannya memerlukan adanya tim yang professional, pengembangannya memerlukan waktu yang cukup lama .

· E-learning

Perkembangan Teknologi Informasi (TI) sudah mempengaruhi berbagai aspek kehidupan masyarakat. Pada bidang Pendidikan, dampak yang muncul ialah kegiatan belajar dan mengajar yang dikenal dengan konsep e-Learning.

Aplikasi ini memungkinkan siswa untuk masuk kedalam “ruang kelas” digital untuk mengakses materi-materi pembelajaran. Dengan menggunakan metode ini, kita dapat membuat materi pembelajaran, kuis, jurnal elektronik dan lain-lain.

Beberapa hal gambaran dan kelebihan tentang sistem pembelajaran ini, yaitu :

· 100% cocok untuk kelas online dan sama baiknya dengan belajar tambahan yang langsung berhadapan dengan dosen/guru.

· Sederhana, ringan, efisien, dan menggunakan teknologi sederhana.

· Mudah di Install pada banyak program yang bisa mendukung PHP. Hanya membutuhkan satu database.

· Menampilkan penjelasan dari pelajaran yang ada dan pelajaran tersebut dapat dibagi kedalam beberapa kategori.

3. Simpulan

a. Sistem pembelajaran multimedia merupakan teknologi yang melibatkan teks, gambar, suara, dan video yang diintegrasikan dalam penyajian materi yang diajarkan pada siswa.

b. Dengan menggunakan sistem pembelajaran berbasis multimedia dapat menciptakan suasana belajar mengajar yang menyenangkan dan interaktif sehingga dapat menambah motivasi siswa selama proses belajar mengajar berlangsung yang dapat mendorong penyerapan materi menjadi lebih optimal.

c. Media yang dapat digunakan dalam sistem pembelajaran berbasis multimedia ini adalah audio, slide suara, multimedia dan e-learning.

Daftar Pustaka

Kadir,Abdul. 2005. Pengenalan Teknologi Informasi. Yogyakarta :Penerbit Andi.

Saroso,Siswo. 2008. Upaya Pengembangan Pendidikan Melalui Pembelajaran Berbasis Multimedia. www. pintar-board.blogspot.com, diunduh ,13 September 2008.




Digg Google Bookmarks reddit Mixx StumbleUpon Technorati Yahoo! Buzz DesignFloat Delicious BlinkList Furl

1 comments: on "PENGARUH SISTEM PEMBELAJARAN BERBASIS MULTIMEDIA TERHADAP PENYERAPAN MATERI OLEH PESERTA DIDIK"

Tiox Gravity said...

Menarik....boleh ya ...numpang ngopy....thanks

Post a Comment